First night at Batu

Di malang hujan tiada henti-hentinya.. dari malem mpe sore besoknya ujan terus..tapi itu tidak menyurutkan niatku untuk packing buat berangkat ke batu hari itu.. klo ga berangkat bisa gawat nih klo nda lulus mata kuliah yg 3 sks ini. hehehehehe.. 😛

Sore jam setengah 3 aku udah siap buat berangkat ke betek. barang bawaan sangat banyak sekali. mulai dari tas ransel yg gede banget (tas carrier), trus ransel biasa, laptop, ama kresek isi selimut n boneka macan. berhubung bapak ndak bisa nganterin. jadinya ya retno dianterin mas Sayang pake mobil rumah.. 😀
Sebelum berangkat ke batu. aku jemput temenku dulu yang rumahnya di batu. bawaan erna banyak juga. baru setelah itu kita ke kampus. soalnya anak-anak yg laen dah pada nuggu di kampus. fyuh.. bagasi belakang panuh barang banget. ama kursi belakang separonya penuh barang2 + heri yg duduk di bangku belakang. bangku tengah di isi Uphil, Erna, n Kanthi. Retno duduk di depan samping pak kusir yg sedang bekerja.. Oopss salah ding.. bukan pak kusir tapi hunny bunny.. hihihihihi.. 😛
Biez itu lewat sumbersari mampir dulu di kost-an si Nina. dia nitip barang bawaannya. kan dia naek motor.. jadi bakal ribet klo bawa sendiri. Setelah semua personil + bawaannya lengkap, meluncurlah kita ke Batu khususnya ke Desa Torongrejo..

Nyampe di Torongrejo kita langsung menuju ke rmh Mb Shanty. rumah yang bakal kita tempatin selama 3 minggu ke depan. dateng barang2 diturunin semua. dan pembagian kamarnya yt kamar pertama : kanthi, uphil, erna, noy’, nina n kamar kedua : retno, dwi, hadiyah, gita, ika (tapi ika n gita lom dateng cz masih dlm suasana natalan) n kamar ketiga cm di isi ma heri doank.

Ga berapa lama setelah kita nyampe yaitu sktr jam stgh 5 an datenglah pak Doddy si supervisor kita. beliau dateng trus nerangin ke kita langkah2 apa saja yang harus kita kerjakan di desa ini dan menambah tugas yang banyak buat kita. Selain banyak sekali POA yang harus dirombak. kita pun disuruh membuat POA pribadi. dan masih banyak lagi. Tambah pusing ajah..
Setelah itu kita pun berdiskusi dan makan malam. Diskusi selesai sekitar jam 10an lebih. setelah itu baru kita bobo di kamar masing-masing..

Btw, batu juga ujan terus kayak di malang. jadinya dingin banget euy.. bobonya harus pake selimut terus. pake jumper + kaos kaki. tapi sebelum bobo teuteup absen dulu ama pak bos tersayang. kita telpon ya mpe bobo gitu.. tapi di malam pertama ini retno lom bisa bobo dengan nyenyak. dikit2 kebangun. apa masih adaptasi gitu yah…

Hun, klo ke sini bawa pringles yah..
😛

2 thoughts on “First night at Batu”

  1. Wahaha.. kok pringles… januari januari oy… hi hi hi… iya deh.. ntar klo kesitu tak bawain kacang godok 1500 rupiah an 😛

    Hi hi hi …

  2. Gpp deh klo kacang rebus..
    Tapi yang buwanywaakk ya yank…
    iye iye iye..
    inget kok klo januari dah bulan depan..
    hehehehehe… 😛

Leave a Reply